Internasional

10 Sistem Pendidikan Terburuk di Dunia, Menyedihkan

Siedoo, PENDIDIKAN di sekolah menjadi salah satu cakrawala pembuka wawasan bagi manusia di bumi. Matangnya sistem pendidikan dapat mengantarkan anak didik menjadi manusia yang beradap.

Dengan manusia-manusia yang berpendidikan dapat mengantarkan suatu negara mengalami kemajuan, perkembangan.

Pendidikan menjadi penting.

Namun sayangnya tidak semua sistem pendidikan di dunia ini baik dan merata. Ada ketimpangan-ketimpangan yang membuat anak didik berkembang tidak sesuai usianya.

Berikut dilansir dari ourtripguide.com ada 10 negara dengan sistem pendidikan terburuk di dunia. Berikut negara-negaranya.

1. Burkina Faso

© Ecole des droits de l’enfant

Anak-anak yang tinggal di negara ini tidak seberuntung orang lain yang dibesarkan di negara maju dengan sistem pendidikan tinggi.

Mereka jarang memilih untuk melanjutkan pendidikan.

Sebagian besar waktu mereka hanya mencapai kelas 6 atau 7 dan kemudian berhenti.  Itu sangat menyedihkan tapi benar.

Lebih memilukan lagi, hanya kurang dari 50% orang dewasa di negara ini yang melek huruf. Sedangkan sisanya tidak bisa membaca dan menulis.

Untungnya, pemerintah berusaha mengatasi masalah ini dengan membuat beberapa godaan untuk menciptakan perubahan dan membuat perbaikan di sektor pendidikan.

2. Afrika Tengah 

© iExplore

Pemerintah Republik Afrika Tengah adalah satu-satunya yang disalahkan atas sistem pendidikan yang buruk.

Pemerintah mengambil seluruh tanggung jawab karena tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk sistem pendidikan.

Sekolah sedang ditutup selamanya, siswa tidak memiliki bahan dasar seperti buku, dan guru tidak dibayar untuk usaha mereka.

Karena itu, para guru berhenti melakukan pekerjaan mereka dan para siswa berhenti hadir.

3. Sierra Leone

© International Rescue Committee

Ini lagi salah satu negara dengan sistem pendidikan terburuk.

Tidak heran mengapa negara-negara ini tidak berkembang dan tidak kuat.

Pendidikan adalah kunci keberhasilan dan kekuatan. Sierra Leone mengetahui peningkatan luar biasa dalam tingkat buta huruf. Ini karena putus sekolah menengah.

Anak-anak di negara ini menghabiskan tidak lebih dari tiga tahun di sekolah.  Karena, setengah dari mereka akhirnya putus sekolah.

4. Burma

© dynamicnews.net

Burma jelas tidak lebih baik dari negara-negara di daftar ini.

Memiliki banyak masalah, diantaranya adalah pendidikan.

Anak-anak di Burma jarang pergi ke sekolah. Karena, orang tua mereka hampir tidak mampu mencari nafkah dan tidak dapat memenuhi biaya pendaftaran yang dikenakan pemerintah.

Karena itu, kemiskinan adalah salah satu hambatan terbesar.

Sedihnya, banyak anak akhirnya putus sekolah di kelas 5 dan kadang bahkan sebelumnya.

5. Mali

© Wikipedia

Alasan utama di balik sistem pendidikan yang buruk di negara ini adalah kenyataan bahwa para guru tidak terlatih dan berkualitas.

Masalah ini dibahas dalam beberapa tahun terakhir. Pemerintah juga berusaha melakukan perbaikan untuk memperbaiki seluruh situasi. Kabar baiknya adalah bahwa pendaftaran sekolah dasar terus meningkat.

6. Chad

© Purebreak

Chad tampaknya lagi memiliki masalah yang sama dengan Mali.

Di Chad memiliki rasio siswa-guru yang tinggi serta kurangnya instruktur yang terlatih dan berkualitas.

Fakta lain, krisis pengungsi telah meninggalkan Chad dengan kurangnya sumber daya untuk mengatasi masalah sistem pendidikan.

Sekitar separuh siswa di sekolah Chad putus sekolah. Bahkan sebelum mencapai kelas 4.  Benar-benar menyedihkan.

7. Niger

© Help

Niger dikenal karena tingkat buta aksara dan kemiskinan yang sangat tinggi.

Anak-anak di negara ini jarang bisa menghabiskan dua tahun di sekolah. Sebagian besar waktunya pergi sebelum itu.

Orang-orang di Niger ada dua jenis. Yaitu mereka yang terlalu miskin untuk menanggung biaya tinggi dari perlengkapan sekolah dan bahan-bahan.

Karenanya, mereka tidak pernah berhasil dan mengirim anak-anak mereka ke sekolah.

Mereka yang berjuang untuk membayar biaya tertinggi. Akhirnya menjadi miskin dan rusak.

8. Guinea

© Expedia

Guinea adalah salah satu negara yang membuat sangat sulit bagi anak-anaknya untuk menerima pendidikan.

Negara menagih orang tua dengan biaya sekolah sangat tinggi. Karenanya, tidak semua dari mereka mampu karena ketidaksetaraan pendapatan. Karena itu, anak-anak di sekolah akhirnya putus sekolah pada usia dini.

9. Djibouti

© La Croix

Kurangnya bahan sekolah dasar dan penting seperti buku serta kekurangan guru adalah dua faktor utama yang membuat sistem pendidikan negara ini menjadi lemah.

Di negara Afrika Timur ini, siswa tampaknya tidak pernah berhasil sampai akhir. Karena, mayoritas akan putus dalam waktu 4 atau 5 tahun.

10. Eritea

© Grosseto Notizie

Hambatan utama Eritrea adalah kekurangan guru.

Selama masalah ini tidak terpecahkan, angka putus sekolah akan terus meningkat dan tingkat buta huruf juga.

Kurangnya instruktur terlatih berarti ruang kelas tanpa guru.

Sebagai akibatnya siswa berhenti di usia yang sangat muda. Bahkan sebelum mencapai 10 tahun. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?