DOKTOR. Nasitotul Janah (tengah) resmi menyandang gelar Doktor bidang Islamic Studies konsentasi Tafsir setelah melaksanakan Ujian Terbuka di Ruang Promosi Doktor, UIN Walisongo Semarang, Senin 17 Juli. (foto: unimma)
Siedoo.com - DOKTOR. Nasitotul Janah (tengah) resmi menyandang gelar Doktor bidang Islamic Studies konsentasi Tafsir setelah melaksanakan Ujian Terbuka di Ruang Promosi Doktor, UIN Walisongo Semarang, Senin 17 Juli. (foto: unimma)
Tokoh

Dosen UNIMMA Nasitotul Janah Sandang Gelar Doktor Bidang Islamic Studies

MAGELANG, siedoo.com – Dosen Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA), Nasitotul Janah, resmi menyandang gelar Doktor bidang Islamic Studies konsentasi Tafsir setelah melaksanakan Ujian Terbuka di Ruang Promosi Doktor, UIN Walisongo Semarang, Senin 17 Juli 2023.

———

Itoh sapaan akrabnya memaparkan disertasinya berjudul Argumentasi Inklusivisme Kompetitif Perspektif Al-Qur’an. Nasitotul Janah saat ini tercatat sebagai peraih gelar Doktor ke-310 di UIN Walisongo, Semarang.

Di depan penguji, Itoh menjelaskan bahwa pluralitas agama adalah fakta sosial yang sesungguhnya adalah kehendak Tuhan. Promotornya Prof. Dr. H. Abdul Djamil, MA dan co-promotor Dr. Hj. Yuyun Affandi, Lc., MA.

“Namun ia sering direspon secara negatif oleh para pemeluk agama hingga sering memicu munculnya problematika sosial, intoleransi,” ujarnya.

Dijelaskan dalam konteks tersebut, diskursus teologi agama-agama dapat dipetakan menjadi tiga tipologi menemukan signifikansinya.

Tiga tipologi tersebut, pertama eksklusivisme yang meyakini secara absolut hanya satu agama yang benar.

Yang kedua pluralisme yang meyakini semua agama itu benar.

Lalu, inklusivisme yang secara terbuka menerima pluralitas agama, namun tetap meyakini hanya satu agama yang paling benar.

“Dari ketiga tipologi tersebut, inklusivisme adalah yang paling prospektif untuk dikembangkan. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan menemukan argumentasi inklusivisme yang otentik dan genuine perspektif Al-Quran,” tuturnya.

Hasil temuan dari penelitian tersebut, secara teologis, Al-Quran menegaskan truth claim Islam sebagai agama yang sah namun dalam konteks sosiologis, secara universal, respon Al-Quran terhadap pemeluk agama lain bersifat inklusif.

Selain itu, diungkapkan pula bahwa inklusivisme Al-Quran berjenjang, situasional dan kondisional.

“Penggunaan metode dan pendekatan dalam penelitian ini masih terbatas sehingga hasil temuan yaitu inklusivisme kompetitif, baru sebatas konsep yang bercorak teologis filosofis,” jelasnya.

Baca Juga :  Milad ke 57, UNIMMA Persembahkan Vaksinasi Lintas Agama

Karena itu, konsep ini masih sangat terbuka untuk dikembangkan dan dilanjutkan kembali oleh peneliti-peneliti lainnya dengan metode dan pendekatan yang lebih bersifat implementatif.

“Sehingga tidak sebatas konsep namun benar-benar dapat dilakukan secara praksis oleh semua pemeluk agama,” jelasnya.

Itoh berharap, temuannya dapat menjadi referensi dalam mengantisipasi isu-isu otoritarianisme agama secara tepat, sekaligus memiliki akar teologis dari Al-Qur’an.

Sementara itu, promotor menyampaikan ucapan selamat atas selesainya studi dan diraihnya gelar Doktor.

“Bagi UNIMMA, selamat atas bertambahnya dosen bergelar Doktor. Terimalah Nasitotul Janah apa adanya dengan pandangan-pandangannya mengenai harmoni antar umat beragama,” ujarnya. (unimma/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?