Ilustrasi. sumber: kemenag.go.id

Nasional

100 Professor Berkumpul, Hasilkan Resolusi Bandung, Ini Isi Lengkapnya


BANDUNG – Sebanyak 100 professor Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) dengan beragam kepakaran berkumpul menjadi satu. Dalam gelaran Islamic Higher Education Professors (IHEP) tahun 2018, di Bandung, mereka bersepakat meneguhkan hubungan yang harmonis dan bermartabat antara agama dan kebangsaan dalam wadah NKRI.

Kesempatan tersebut mengangkat tema Membingkai Agama dan Kebangsaan. Dalam acara yang dibuka Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin itu menghasilkan tiga poin Resolusi Bandung. Berikut isinya:

Resolusi Bandung

Konferensi Tingkat Tinggi Guru Besar Perguruan Tinggi Keagamaan Islam

MENIMBANG:

1. Kementerian Agama RI bertekad untuk menjadikan Pendidikan Islam sebagai pendidikan yang unggul, moderat, dan menjadi rujukan dunia dalam integrasi ilmu agama, pengetahuan dan teknologi;

2. Guru Besar Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) berkehendak untuk meningkatkan sumbangsih pemikiran kepada tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara yang kondusif melalui penelaahan kritis atas isu terkini nasional dan internasional;

3. Format relasi antara agama dan kebangsaan dalam bentuk NKRI berdasarkan Pancasila di negeri ini sudah final.

MENYATAKAN:

1. Meneguhkan hubungan yang harmonis dan bermartabat antara agama dan kebangsaan dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI);

2. Mendorong terwujudnya tata kehidupan yang toleran, moderat, damai, dan harmonis di seluruh wilayah Indonesia melalui penyelenggaraan pendidikan Islam yang menyelaraskan nilai-nilai agama dan kebangsaan.

3. Menolak gerakan kelompok apapun yang memanipulasi agama untuk kepentingan politik termasuk mengganti dasar negara Pancasila dengan ideologi lain;

Ditetapkan di Bandung, 8 Desember 2018.

Menteri Agama mengajak para Guru Besar PTKIN agar lebih aktif merespons isu-isu aktual di masyarakat. Para professor diminta ikut merespon sekaligus memberi tawaran solusi atas beragam dinamika keummatan masa kini. Misalnya, terkait ekstremisme, dakwah di era digital, bendera bertuliskan kalimat syahadat, hingga Perda Syariah.

Baca Juga :  Semangat Ramadhan di Harkitnas untuk Persatuan Indonesia

“Para Guru Besar seharusnya tidak hanya asyik di menara gading. Tetapi juga terlibat dalam isu-isu publik agar terasa manfaatnya,” tegasnya dilansir dari kemenag.go.id.

Lebih spesifik, Menteri Agama meminta guru besar PTKI mampu tampil dengan baik untuk memberikan solusi atas problem negara di era revolusi industri 4.0. Utamanya terkait disrupsi teknologi dan informasi.

Dirjen Pendidikan Islam Kamaruddin Amin mengatakan IHEP kedua digelar di tengah kerinduan negara terhadap kehadiran akademisi. “Bukan akademisi menara gading yang abai atas dinamika negerinya. Tapi akademisi yang hirau atas nasib bangsa dan negaranya,” tuturnya.

IHEP pertama digelar di Jakarta awal Desember 2015. IHEP Summit kali ini dimaksudkan untuk memperkuat sumbangsih pemikiran guru besar PTKI kepada tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara yang kondusif melalui penelaahan kritis atas isu terkini nasional sesuai kepakaran masing-masing.

IHEP dihadiri 100 Guru Besar PTKIN. Ada tiga pembicara, yaitu: Nadirsyah Hosen, Haidar Bagir, dan Radhar Pancadahana. Diskusi dipandu langsung oleh Direktur PTKI Arskal Salim. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?
SD Mutual Kota Magelang