BERSAMA. Dewi Meiliyan Ningrum bersama kedua orang tuanya. (foto: uny)
Siedoo.com - BERSAMA. Dewi Meiliyan Ningrum bersama kedua orang tuanya. (foto: uny)
Daerah Tokoh

Putri Penjual Gethuk Ayu ini Lulusan Tercepat UNY, tanpa Ikut KKN dan Menulis Skripsi

YOGYAKARTA, siedoo.com – Prestasi luar biasa bagi Dewi Meiliyan Ningrum. Wanita berjilbab ini berhasil lulus tercepat jenjang S1 dalam waktu 3 tahun 3 bulan.

Dewi lulus tanpa ikut KKN dan menulis skripsi dalam wisuda UNY Periode III Tahun Akademik 2023/2024 di GOR UNY, Sabtu 24 Februari 2024.

“Saat tahun keempat di SMK, saya mengikuti magang di Badan Tenaga Nuklir Nasional dan mendapati fakta bahwa pekerjaan di bidang kimia bukanlah tanpa risiko” katanya.

Risiko mulai dari paparan bahan radioaktif dan korosif, kecelakaan kerja, serta percikan saat reaksi larutan.

Hal tersebut yang kemudian membuat Dewi berpikir jangka panjang mengenai kelanjutan studinya.

Dewi merupakan alumni SMKN 2 Depok Sleman atau STM Pembangunan Yogyakarta jurusan Kimia Industri.

Gadis kelahiran Sleman, 7 Mei 2001 tersebut mengisi kegiatan di rumah dengan mengajar TPA (Taman Pendidikan Al-Quran).
Kegelisahan mengenai lanjutan studi sedikit demi sedikit menemui titik terang.

“Kegiatan mengajar ini ternyata lebih saya sukai daripada berlama-lama di laboratorium kimia,” katanya dilansir dari laman resmi UNY.

“Melihat anak-anak memahami ilmu yang saya sampaikan ternyata jauh lebih membahagiakan daripada bereksperimen di laboratorium,” jujur Dewi.

Ia mulai menelusuri jurusan-jurusan yang ada di kampus pendidikan UNY karena memang sudah terkenal sebagai universitasnya guru-guru, dan tertuju pada prodi pendidikan luar biasa.

Dewi tidak hanya bisa mengajar di semua jenjang sekolah, namun juga bisa mengajar berbagai anak dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Akhirnya Dewi menetapkan hati untuk kuliah pada prodi Pendidikan Luar Biasa Fakultas Ilmu Pendidikan dan Psikologi UNY.

Warga Sanggrahan, Tlogoadi, Mlati, Sleman itu diterima pada pilihannya melalui jalur SBMPTN yang sekarang disebut SNBT dan mendapatkan beasiswa KIP Kuliah sehingga biaya pendidikannya diperoleh secara cuma-cuma.

Baca Juga :  Dies Natalis, UNY Peringkat 11 dari 4.500 Kampus

“Selama berkuliah saya bertekad untuk terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang belum pernah saya lakukan sebelumnya yaitu bidang penelitian,” ujar Dewi.

Ia mengikuti organisasi UKM Penelitian di tingkat Universitas dan organisasi lain yang berjasa dalam perluasan relasi seperti KMIP dan BEM FIP.

Pengalaman Dewi dalam mengikuti kompetisi dimulai dengan mengikuti Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) dan Lomba Inovasi Digital Mahasiswa (LIDM) tahun 2021 tapi saat itu belum berhasil lolos di tahap awal.

Dewi tidak berputus asa dan mencoba kembali di perlombaan yang memiliki tingkat kesulitan di bawahnya seperti penulisan esai dan karya tulis ilmiah yang dilaksanakan di universitas-universitas.

Kegigihan Dewi akhirnya perlahan membuahkan hasil dengan capaian-capaian di perlombaan bidang penalaran dan membuat kecanduan untuk mengikuti lomba-lomba ini.

“Melihat usaha saya, perlahan Bapak pun mulai menerima keputusan saya untuk menekuni bidang pendidikan luar biasa” tegasnya.

Puncaknya adalah ketika Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) di UMM (Universitas Muhammadiyah Malang).

Dewi dan tim menjadi satu-satunya delegasi dari UNY sebagai finalis namun masih belum berhasil membawa pulang medali.

Meski begitu, capaian ini tetaplah diakui oleh universitas yang mengekuivalensikan dengan KKN. Alhasil Dewi dan teman timnya tidak perlu mengikuti KKN.

Putri pasangan Mardiyanto yang berprofesi sebagai seorang petani dan Sri Sulandari yang bekerja sebagai penjual gethuk ayu tersebut membalas kekalahannya di Pimnas dengan berhasil meraih medali emas di ajang Lomba Inovasi Digital Mahasiswa (LIDM) Divisi Microteaching Digital bersama rekan-rekan tim dari jurusan Pendidikan Luar Biasa FIPP.

Kemenangan ini kemudian ditebus dengan mengajukan ekuivalensi tugas akhir skripsi dan akhirnya bisa lulus dengan waktu studi 3 tahun 3 bulan berpredikat Cumlaude tanpa harus mengerjakan skripsi.

Baca Juga :  Dalam Anugerah Penyiaran KPID Jateng 2023, Radio Magelang FM Raih Dua Penghargaan

Peraih indeks prestasi kumulatif 3,85 itu selama kuliah selalu berusaha untuk tidak menunda mengerjakan tugas agar selama luang dapat dimanfaatkan untuk menyelesaikan hal-hal yang berkaitan dengan perlombaan.

“Saya juga berusaha untuk terus berada di dekat orang-orang yang memiliki etos kerja tinggi, misalnya bergabungnya saya ke tim relawan laboratorium UNY,” kata Dewi.

Diskusi aktif membahas kasus-kasus klien yaitu anak berkebutuhan khusus dan permasalahannya sehingga terasahlah pemikiran kritis dan solutif didasarkan pada pembelajaran selama kuliah.

Selain sebagai relawan, Dewi juga aktif dalam organisasi Rumah Disabilitas dan Wonosobo Islamic Expedition.

Hebatnya disela kesibukan kuliahnya Dewi juga menjadi pemegang hak cipta sejumlah buku diantaranya Media Braille Bricks, Modul Ajar My Journey, Video Pembelajaran My Journey dan Aplikasi Qirat (Al-Quran Isyarat). (uny/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?