PROMOSI. Sosialisasi tindak lanjut kegiatan promosi dan pemasaran melalui pembuatan metaverse di KPPN Manunggal Jaya, Kabupaten Magelang. (foto: unimma)
Siedoo.com - PROMOSI. Sosialisasi tindak lanjut kegiatan promosi dan pemasaran melalui pembuatan metaverse di KPPN Manunggal Jaya, Kabupaten Magelang. (foto: unimma)
Daerah

Di Kabupaten Magelang, UNIMMA Wujudkan Desa Metaverse

MAGELANG, siedoo.com – Sosialisasi tindak lanjut kegiatan promosi dan pemasaran melalui pembuatan metaverse di KPPN Manunggal Jaya, Kabupaten Magelang dilakukan dilakukan Tim hibah Matching Fund Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA). Acara berlangsung di Balkondes Tanjungsari belakangan ini.

———

Kesempatan itu dihadiri Direktur Perencanaan Teknis Pengembangan Ekonomi dan Investasi Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PEI-DDTT), Bappeda dan Litbangda Kabupaten Magelang, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Kabupaten Magelang.

Lalu adalagi Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Kabupaten Magelang, PT Telkom Indonesia, Kepala Lembaga Penelitian dan Pengabdian pada Masyarakat (LPPM) UNIMMA, Tim Matching Fund 2023 program metaverse UNIMMA dan Kepala Desa Karanganyar, Desa Karangrejo dan Desa Tanjungsari yang tergabung dalam Manunggal Jaya.

Sekretaris Bappeda dan Litbangda Kabupaten Magelang, Agus Wardono mengatakan ada sebuah istilah dari Rhenald Kasali yaitu perubahan besar-besaran, yang menjadikan teknologi, aplikasi dan juga platform memimpin di berbagai sektor kehidupan.

“Hal ini tentunya sangat relevan dengan apa yang dilakukan oleh UNIMMA. Bagaimana kemudian teknologi ini akan menjadi penggerak berbagai sektor kehidupan terutama ekonomi masyarakat,” ujarnya.

Disebutkan, sinergi menjadi satu keniscayaan saat ini karena dengan banyak keterbatasan semua pihak, dapat saling berkolaborasi sesuai dengan tujuan dan fungsi serta kemampuannya.

“Semua itu sudah terbuktikan di hari ini, dengan komitmen, kontribusi dan semangat kita bersama, membuat proposal yang diajukan tim Pak Bambang lolos,” tambahnya.

Sementara itu Direktur Perencanaan Teknis PEI-DDTT, Drs. Adityawarman Darudono memberikan arahan kepada seluruh peserta sosialisasi.

“Kita harus wujudkan apa yang nanti akan kita bangun. Kita buat bangunan ini sebaik-baiknya sehingga masyarakat luas di sana bisa berdecak kagum dengan apa yang dibuat oleh UNIMMA bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten, Desa dan kami di Kemendes,” tuturnya.

Baca Juga :  MPI UNIMMA Jalani Asesmen Lapangan, Rektor: Tingkatkan Kualitas dan Tata Kelola Prodi

Adityawarman juga menekankan agar program ini harus menjadi mercusuar.

“Kita tunjukkan kepada masyarakat luas, ini sangat mendukung bagaimana kawasan Borobudur bisa dipromosikan sampai ke tingkat internasional, bukan hanya candinya tapi juga bagaimana masyarakat di Borobudur bisa dipromosikan dengan metaverse yang akan dibangun oleh tim Pak Bambang. Saya berharap kita bisa bersama-sama mewujudkan ini dan membangun desa,” tambahnya.

Sosialisasi dipandu Kepala LPPM UNIMMA, Dr. Retno Rusdjijati, M. Kes. Pada sesi pertama, Dery Yulian dari PT Telkom Indonesia memaparkan tentang Virtual Reality dan Augmented Reality.

Sedangkan di sesi kedua, Bambang Pujiarto, M.Kom, Dosen Fakultas Teknik (FT) UNIMMA sekaligus Ketua Pengusul Matching Fund menyampaikan gambaran serta timeline kegiatan.

Bambang menerangkan kepada peserta bahwa hibah yang diperoleh bukan prestasi UNIMMA pribadi tapi justru adalah prestasi dari semua pihak mulai dari Kemendes sampai ke Pemerintahan Desa.

“Saya dan teman-teman di UNIMMA bertekad dan menanamkan spirit untuk membangun desa. Tujuan awal kita adalah bagaima menanamkan kesadaran kita semua di daerah untuk bisa membangun sendiri, jangan sampai pembangunan hanya menunggu dari kota atau pusat,” katanya.

“Alhamdulillah, UNIMMA, perguruan tinggi yang ada di Magelang bisa berkontribusi terhadap pemerintah daerah dan wilayah Magelang sendiri dengan teknologi,” tambah Bambang. (unimma/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?