BELAJAR. Pembelajaran di SD Islam Tahfidz Qur’an As Syafi’iyah Mendut Magelang. (foto: assyafiiyahmendut)
Siedoo.com - BELAJAR. Pembelajaran di SD Islam Tahfidz Qur’an As Syafi’iyah Mendut Magelang. (foto: assyafiiyahmendut)
Nasional Pendidikan

PPG Prajabatan Gelombang 2 Dibuka, Isi Kuota Guru Nasional 40 Ribu Formasi

JAKARTA, siedoo.com – Seleksi calon mahasiswa program Pendidikan Profesi Guru (PPG) Prajabatan Gelombang 2 Tahun 2022 dibuka untuk 18 bidang studi prioritas. Sebelumnya pada gelombang 1, pendaftaran PPG telah dibuka untuk 19 prodi prioritas. Hal ini untuk mengisi kuota nasional guru yang pada tahun 2022 dialokasikan sebanyak 40.000 formasi.

“Setelah mereka dinyatakan lulus dan memperoleh sertifikat pendidik, maka mereka akan diprioritaskan untuk mengisi formasi kekosongan guru di Indonesia,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Pendidikan Profesi Guru Ditjen GTK Kemendikbudristek, Temu Ismail, dalam siaran persnya, Kamis (1/9/2022).

Selain itu, mahasiswa PPG Prajabatan tahun ini akan memperoleh Beasiswa dalam bentuk Biaya Pendidikan selama 2 (dua) semester per 1 (satu) tahun.

Salah satu syarat bagi pendaftar adalah lulusan S1 atau D-IV yang belum terdaftar pada Data Pokok Pendidik (Dapodik) dan Simpatika.

Pendaftaran calon mahasiswa PPG Prajabatan akan dibuka dari tanggal 26 Agustus sampai dengan tanggal 26 September 2022 melalui SIMPKB pada laman https://ppg.kemdikbud.go.id, dengan tautan pendaftaran https://ppg-prajab.simpkb.id/pendaftaran.

Lebih lanjut Temu Ismail menjelaskan bahwa program PPG Prajabatan tahun 2022 ini diselenggarakan guna mewujudkan keseimbangan kebutuhan dan pemenuhan guru baik secara kualitas dan kuantitas.

“Selain itu, program ini bertujuan untuk menghadirkan guru bersertifikat dan profesional, dengan penyelenggaraan program yang dirancang melalui berbagai penjelasan berdasarkan Program Transformasi Pendidikan Merdeka Belajar,” terangnya.

Pengumuman pembukaan seleksi PPG prajabatan ini tertuang dalam Surat Edaran Nomor 6152/B.B2/GT.00.02/2022 yang dikeluarkan oleh Direktur Jenderal (Dirjen) GTK, Kemendikbudristek.

Merujuk pada aturan tersebut, perkuliahan PPG Prajabatan tahun 2022 akan diimplementasi dengan model baru yang dirancang dengan desain perkuliahan menggunakan proses pembelajaran yang berorientasi pada praktik pengalaman lapangan, mengedepankan inkuiri, dan kebiasaan refleksi, dan terintegrasi dengan kampus, sekolah, serta  masyarakat dengan menggunakan teknologi digital.

Baca Juga :  Jangan Lewatkan 10.000 Kuota Beasiswa PPG untuk Guru di Bawah Kemenag

“Lulusan PPG Prajabatan diharapkan mampu menjadi  guru profesional pemula, dapat menjadi teladan, pembelajar yang mampu mengembangkan rencana dan pelaksanaan, serta  dapat melakukan evaluasi pembelajaran yang berpusat pada peserta didik,” katanya.

Mereka juga diharapkan dapat mewujudkan profil pelajar Pancasila, terampil dalam mengembangkan lingkungan belajar, dan dapat memfasilitasi peserta didik belajar dengan melibatkan orang tua dan masyarakat.

Kemendikbudristek berharap dengan diselenggarakannya PPG Prajabatan ini, dapat mendorong generasi muda untuk menjadi guru-guru profesional dan berkarakter unggul bagi masa depan Pendidikan Indonesia lebih baik.

“Sudah saatnya generasi muda berkontribusi bagi dunia pendidikan. Yuk Jadi Guru!” ajak Temu Ismail. (kemdikbud/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?