Inovasi

Aisogu, Alat Sortir Jambu Otomatis Karya Mahasiswa UNY

Siedoo, Sekelompok mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) membuat inovasi rancangan alat sortir jambu otomatis menggunakan teknologi yang dapat mengenali warna. Alat ini dinamakan Aisogu sebagai sarana untuk menyortir jambu biji berbasis artificial intelligence.

Inovasi ini akan membaca warna pada kulit pada buah jambu dengan Fuzzy Logic Controller Artificial Intelligence. Setelah itu dapat membuat keputusan sendiri berdasar nilai input yang telah didapat.

Mereka adalah Fardiansyah Nur Aziz dan Utami Nur Melyasari prodi Pendidikan Teknik Elektronika serta Puput Putri Witadiana prodi Pendidikan Kimia.

“Teknologi sensor TCS3200, apabila dikombinasikan dapat mengenali warna pada masing-masing buah jambu yang dikontrol menggunakan Arduino Uno,” kata Fardiansyah Nur Aziz.

Teknologi ini akan menghasilkan keluaran berupa kategori terhadap buah jambu, yakni buah jambu yang mangkal, matang dan terlalu matang. Puput Putri Witadiana menambahkan, keunggulan dari alat ini meliputi persepsi kematangan yang terstandarisasi, buah jarang tersentuh tangan.

Sehingga tidak mudah membusuk dan lebih awet, kesamaan tingkat kematangan. Dengan demikian, mampu menjaga mutu ketika distribusi ke konsumen dan dapat diperkirakan usia layak konsumsinya serta higienis.

Seperti diketahui, Indonesia masuk 20 besar negara penghasil buah terbesar di dunia, salah satu buah diantaranya yakni buah jambu biji. Kabupaten Kendal, Jawa Tengah khususnya kecamatan Sukorejo adalah salah satu penghasil jambu biji terbesar di Indonesia dengan luas hampir 2.000 hektar tanaman jambu biji hidup.

Untuk menjaga kualitas jambu biji, para petani berusaha memberikan yang terbaik bagi para konsumen. Sehingga para petani mencari cara untuk dapat menghasilkan jambu biji yang berkualitas.

Untuk membedakan kualitas jambu biji yang baik dan berkualitas, para petani melakukan penyortiran terlebih dahulu sebelum pengemasan dan pendistribusian. Tujuan penyortiran ini adalah jambu yang dipilih berdasarkan kematangan karena bagus dan mempunyai harga jual tinggi. Namun metode ini memiliki kelemahan jika dilakukan penyortiran secara manual.

Baca Juga :  Meski di Tengah Pandemi, Pengabdian Dosen IPB University Tidak Berhenti

Beberapa orang memiliki persepsi tingkat kematangan buah yang berbeda-beda. Sehingga sering tercampur aduk antara buah yang memiliki nilai jual tinggi dengan buah yang memiliki nilai jual rendah. Terkhusus adanya akurasi warna yang tidak stabil dan proses penimbangan yang membutuhkan waktu yang cukup lama.

Mahasiswa pencipta alat sortir jambu biji berbasis artificial intelligence. | Dok Humas UNY

Proses penyortiran buah jambu mempengaruhi kondisi buah, apabila buah tersebut akan didistribusikan jauh dari tempat di mana buah itu dipanen. Hal itu karena kondisi buah jambu yang tidak dapat matang secara merata.

Alat Khusus sebagai Kontroler

Utami Nur Melyasari menjelaskan, bahan yang dibutuhkan dalam pembuatan Aisogu adalah sensor warna TCS3200, motor servo, DC motor conveyor, driver motor MOSFET, tombol, Arduino UNO, sensor IR obstacle dan LCD display 16x2. Cara kerja Aisogu yaitu jambu dimasukkan dalam wadah penampungan dan melewati sensor TCS3200 dan sensor IR sebagai controller.

Jika jambu matang maka servo 1 akan mengarahkan jambu ke wadah 1. Sedangkan bila jambu terlalu matang maka servo 2 akan mengarahkan jambu ke wadah 2.

Jika jambu mangkal maka servo 1 dan 2 akan diam dan jambu mengarah ke wadah 3. Karya ini berhasil meraih dana Dikti dalam Program Kreativitas Mahasiswa bidang Karsa Cipta tahun 2020.

“Desain rancangan produk dapat dikembangkan lebih lanjut supaya bisa diproduksi secara massal. Sehingga, dapat diterapkan pada daerah penghasil jambu biji untuk membantu petani jambu biji ketika melakukan proses penyortiran,” jelas Utami. (*)

Apa Tanggapan Anda ?