SNPMB. Alur sistem dan teknis terbaru dari pelaksanaan SNPMB 2023 yang diperbarui dengan pola penerimaan terintegrasi PTN akademik, vokasi, dan keagamaan Islam di Indonesia. (sumber: its)
Siedoo.com - SNPMB. Alur sistem dan teknis terbaru dari pelaksanaan SNPMB 2023 yang diperbarui dengan pola penerimaan terintegrasi PTN akademik, vokasi, dan keagamaan Islam di Indonesia. (sumber: its)
Nasional Pendidikan

Catat! SNPMB 2023 untuk Calon Mahasiswa Baru PTN Resmi Dibuka

SURABAYA, siedoo.com – Tim Persiapan Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNPMB) secara resmi membuka pelaksanaan SNPMB dalam konferensi pers, Selasa (10/1/2023).

Kegiatan yang dihelat di Ruang Atanaya Hotel Century Park, Jakarta tersebut kembali mengulas informasi dan teknis terbaru terkait seleksi masuk perguruan tinggi negeri (PTN) mendatang lewat SNPMB, terkhusus pada Seleksi Nasional Berdasarkan Prestasi (SNBP).

Ketua Umum Tim Penanggung Jawab SNPMB Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU AEng menuturkan bahwa sistem finalisasi yang akan berlaku di tahun 2023 tersebut tidak jauh berbeda dengan sistem yang sudah diterapkan di tahun-tahun sebelumnya.

“Salah satu yang berubah adalah terjadinya integrasi antara PTN akademik, vokasi, dan keagamaan Islam yang disesuaikan agar lebih inklusif,” papar Ashari dalam rilis yang diterima redaksi siedoo.com.

Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) ini juga kembali menegaskan tentang adanya perubahan nama pada jalur seleksi PTN yang akan berlaku, yakni SNBP untuk jalur prestasi dan Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (SNBT) untuk jalur tes tertulis.

Selain itu, ujian mandiri tiap PTN juga tetap diberlakukan dan mengacu pada nilai Ujian Tulis Berbasis Komputer pada SNBT (UTBK-SNBT).

Program hasil kolaborasi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan seluruh PTN melalui Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP) ini didukung dengan sistem yang membangun kesatuan data pendidikan di Indonesia.

Sistem tersebut bersumber pada Data Pokok Pendidikan (Dapodik) untuk SMA/SMK dan Education Management Information System (EMIS) untuk Madrasah Aliyah (MA).

Tak hanya itu, portal SNPMB juga dibangun secara Single Sign On (SSO). Mulai registrasi akun SNPMB baik bagi sekolah maupun siswa, dilanjutkan dengan kegiatan pengisian Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS), pendaftaran SNBP, pendaftaran SNBT, hingga pada pendaftaran UTBK-SNBT.

Baca Juga :  Kebutuhan Aktuaris Capai 2 Ribu, ITS Buka Prodi Baru

“Kami mengingatkan sekolah dan siswa untuk mendaftarkan akunnya agar bisa mengantisipasi kegagalan mendaftar pada SNPMB 2023,” tegas Ashari di hadapan para awak media.

Dengan adanya perubahan ini ditargetkan akan menjawab kesiapan calon mahasiswa baru untuk berprogres di pendidikan tinggi. Perubahan ini juga berhasil mencatat kenaikan jumlah PTN, sebanyak 137 institusi, yang berkontribusi dengan adanya integrasi data dalam pemilihan jenjang pendidikan tinggi tersebut.

Lebih lanjut, terang Ashari, secara khusus pada pola seleksi SNPMB ini para calon mahasiswa baru berhak memilih dua program studi (prodi) dari dua universitas berbeda ataupun satu universitas yang sama.

Selain itu, calon mahasiswa baru juga berhak untuk melakukan lintas jurusan kuliah, tetapi dengan mempertimbangkan persyaratan nilai mata pelajaran yang akan dibobot 50 persen dan sisanya dikembalikan ke PTN terkait kelinearan komponen nilai.

Sebagai informasi seleksi SNPMB, tahapan jalur SNBP akan diawali dengan registrasi akun SNPMB pada 9 Januari – 9 Februari 2023. Perlu diperhatikan untuk lulusan tahun 2023, registrasi akun SNPMB secara khusus akan berakhir pada 15 Februari 2023.

Sedangkan untuk tahapan SNBT, registrasi akun SNPMB dapat dimulai pada 14 – 28 Februari 2023 mendatang.

Terakhir, Ashari mengingatkan juga kepada seluruh sekolah dan siswa untuk melakukan validasi data secara berkala.

Jika nantinya data siswa tidak valid, diharapkan siswa terkait untuk melapor ke pihak sekolah yang nantinya akan diteruskan ke pihak Dapodik ataupun EMIS.

“Validasi ini tentunya juga berdampak pada proses seleksi masing-masing peserta didik,” pungkasnya menegaskan. (its/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?