Tokoh

Mengenal Tri Wahyuni, Mahasiswi Lulusan Terbaik UNY

Siedoo, Semangat belajar dari Tri Wahyuni, mahasiswi program studi Diploma 3 Manajemen Pemasaran di Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) tidak ada yang bisa menandingi. Orangtuanya bekerja keras untuk mendorong anaknya kuliah. Alhasil, kini Tri Wahyuni merupakan lulusan terbaik wisuda UNY periode Agustus 2021 jenjang D3 dengan indeks prestasi 3,84 berpredikat cumlaude.

Alumni SMAN 1 Gamping tersebut lulus pada tahun 2017, namun baru diterima di UNY pada tahun 2018. Jeda waktu satu tahun dimanfaatkannya untuk bekerja di salah satu rumah makan di Yogyakarta.

Tri Wahyuni tidak pernah mengikuti bimbingan belajar selama satu tahun itu karena ketiadaan biaya, dan hanya belajar secara online. Selama kuliah di UNY dia juga tidak pernah meminta uang pada orang tuanya untuk membayar Uang Kuliah Tunggal dan Uang Pangkal Pengembangan Akademik.

Semua dibayar dengan hasil keringatnya sendiri selama bekerja di toko bakpia. Tri Wahyuni diterima di program studi Diploma 3 Manajemen Pemasaran di Fakultas Ekonomi melalui jalur seleksi mandiri. Ia mengaku pada saat mengikuti ujian jalur ini sempat minder karena rerata teman-temannya memilih jenjang sarjana.

Namun ia memantapkan diri memilih jenjang diploma agar lekas selesai kuliah untuk meringankan bebannya dalam masalah biaya. Perjuangan warga Tangkilan, Sidoarum, Godean, Sleman ini tidak sia-sia, ia berhasil menjadi lulusan terbaik program diploma dalam wisuda yang dilaksanakan akhir Agustus ini.

Bukan hal mudah baginya untuk mencapai indeks prestasi setinggi itu, apalagi disela pembagian waktu untuk kuliah dan bekerja. Saat kuliah Tri Wahyuni bekerja part time pada salah satu toko bakpia di Yogyakarta pada pukul 15.00 – 21.00 WIB.

“Saya beruntung teman-teman mendukung kegiatan saya dalam bekerja dan selalu diberi kemudahan dalam melakukannya,” ujarnya.

Baca Juga :  Mahasiswi UNY Ciptakan “Markisa” untuk Tanamkan Karakter Kepahlawanan Kepada Siswa SD

Apalagi jarak antara rumah dan kampusnya di Wates cukup jauh yang dilaju setiap hari. Dapat dibayangkan perjuangan anak bungsu dari tiga bersaudara itu dalam menempuh pendidikan.

Putri satu-satunya pasangan Tugiyono dan Wagiyem yang sehari-hari sebagai buruh tani tersebut mengaku bahwa orangtuanya sangat mendukung keinginannya kuliah. Tugiyono mengatakan bahwa dia mendukung cita-cita Tri Wahyuni untuk kuliah karena anak bungsunya memang pintar.

“Saya tidak bisa baca tulis oleh karena itu saya akan melakukan segala cara agar anak saya bisa kuliah,” katanya.

Wagiyem menambahkan bahwa dia menyuruh anak bungsunya kuliah di UNY karena biaya kuliahnya terjangkau dibandingkan perguruan tinggi negeri yang lain. “Agar salah satu anak saya bisa pandai dan bisa mengubah nasib keluarga,” papar Wagiyem.

Dua kakak laki-laki Tri Wahyuni putus sekolah karena ketiadaan biaya. Oleh karena itu pasangan suami istri tersebut rela bekerja keras agar gadis kelahiran Sleman, 22 Oktober 1999 tersebut bisa sekolah di perguruan tinggi.

Tri pun berharap dapat melanjutkan program S1 melalui jalur Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) jalur non kependidikan karena tahun ini program tersebut masih diperuntukkan jalur kependidikan. (*)

Apa Tanggapan Anda ?