Daerah

Kekayaan Intelektual dan CoBranding, Strategi Pengembangan Desa Wisata

MAGELANG - Terdapat beberapa manfaat Hak Kekayaan Intelektual (HKI) untuk produk desa wisata. Diantaranya, produk desa wisata memiliki kebaruan, terlindungi dari pemalsuan dan tuduhan melanggar hukum, serta dapat memberi nilai tambah secara ekonomi.

Ketua Asosiasi Sentra Kekayaan Intelektual Indonesia (ASKII), Prof. Dr. Budi Agus Riswandi, S.H., M.Hum. menjelaskan bahwa, HKI dan CoBranding sebagai strategi pengembangan produk desa wisata yang berdaya saing.

“Kalau mau berdaya saing, kita harus mempunyai strategi. Selama ini kita melihat HKI secara administratif, sekarang kita ubah pola pikir. Bagaimana agar HKI dapat berkontribusi pada peningkatan kesejahteraan masyarakat,” jelas Prof Budi.

Ia menyampaikan itu saat, Tim Peneliti Fakultas Hukum (FH) Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA), Jawa Tengah menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) dengan tema “Kajian Potensi Kekayaan Intelektual Kabupaten Magelang Melalui Desa Wisata”. Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII) tersebut juga menjelaskan bahwa cobranding tak kalah penting. Cobranding bisa dimaknai sebagai tanda dan ciri desa wisata.

"Tujuan penggunaan cobranding desa untuk menciptakan perbedaan dengan desa wisata lainnya, menciptakan daya saing produk, serta menciptakan kemandirian ekonomi desa mandiri,” bebernya.

Sementara itu, di Kabupaten Magelang tercatat ada 57 desa wisata, sebanyak 34 desa wisata telah memiliki SK Bupati yang terdiri dari 6 desa wisata dengan SK pencanangan, 28 desa wisata dengan SK Penetapan, dan sisanya masih belum memiliki SK (perintisan). Sampai dengan saat ini, masih belum banyak pengembangan desa wisata yang berbasis pada kearifan lokal berupa kekayaan intelektual.

Melihat realita tersebut, UNIMMA menyelenggarakan Focus Group Discussion secara online. Acara l dihadiri Organisasi Perangkat Desa (OPD) Kabupaten Magelang yang terdiri dari Dispermades, Diknas, Disparpora, Disdagkop, Dinas Perindustrian, BAPPEDA dan perwakilan UMKM di wilayah Kabupaten Magelang.

Baca Juga :  Kabupaten Magelang Juarai Lomba Desain Batik LP Ma’arif NU Jateng

Dr. Dyah Adriantini Sintha Dewi, SH., M.Hum, Dekan FH Unimma dalam sambutannya menyampaikan bahwa aktivitas pariwisata saat ini tentu terkena imbas dari pandemi. “Adapun potensi kekayaan intelektual yang dapat digali dalam desa wisata adalah karya seni tradisional, pahat, UMKM, kuliner, merek dagang dan lainnya yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

"Sehingga membutuhkan peran pemerintah daerah untuk melindungi dan memajukannya,” ujar Dr. Dyah.

Sementara itu, Heniyatun, SH., M.Hum, Ketua Peneliti mengatakan bahwa FGD dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan Penelitian Terapan Unggulan Perguruan Tinggi (PTUPT) yang didanai oleh KemenristekBRIN. Kabupaten Magelang mempunyai banyak potensi ekonomi kreatif yang berbasis kekayaan intelektual.

"Harapannya, FGD kali ini dapat merumuskan masalah yang ada di lapangan dan bisa dilaporkan ke DRPM,” tuturnya.

Dalam FGD tersebut, tim peneliti FH UNIMMA mencoba untuk menggali potensi-potensi kekayaan intelektual yang ada di Kabupaten Magelang untuk merancang embrio produk hukum untuk desa wisata di Kabupaten Magelang. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?