ALUSISTA. Prof Dr Ir Agoes Santoso MSc di samping tank milik TNI-AL yang merupakan salah satu produk alutsista pertahanan Indonesia. (foto: its)
Siedoo.com - ALUSISTA. Prof Dr Ir Agoes Santoso MSc di samping tank milik TNI-AL yang merupakan salah satu produk alutsista pertahanan Indonesia. (foto: its)
Daerah

Gubes ITS Optimalisasikan Peran Kampus dalam Industri Pertahanan

SURABAYA, siedoo.com – Guru Besar (Gubes) ke-170 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Prof Dr Ir Agoes Santoso MSc mengoptimalisasikan peran kampus dalam industri pertahanan. Yakni dengan mendorong peran kampus sebagai pilar keempat dalam pengembangan industri pertahanan nasional yang berwawasan lingkungan.

———

Agoes mengungkapkan kampus teknik di Indonesia harus menunjukkan kompetensi tinggi dalam pengembangan alat utama sistem senjata (alutsista) di tengah gempuran teknologi ramah lingkungan.

“Saat ini, kampus tidak hanya berperan sebagai forum teoritis, tetapi juga menjadi pusat penelitian dan pengabdian kepada masyarakat dengan produk teknologi unggulan,” tutur dosen Departemen Teknik Sistem Perkapalan ini.

Menurut Agoes, pendekatan untuk memenuhi tuntutan alutsista yang ramah lingkungan saat ini berkembang ke dua arah, yaitu menurunkan tingkat polusi dan meningkatkan efisiensi.

“Dalam konteks kemaritiman, peningkatan efisiensi motor bakar dapat mengurangi konsumsi bahan bakar dan mengurangi polusi udara,” imbuhnya.

Dosen asal Tulungagung ini berpendapat, ITS telah mempertimbangkan solusi yang tidak hanya fokus pada efisiensi, tetapi juga kelestarian sumber daya dan pengelolaan dampak lingkungan.

Hal ini mencakup keragaman sumber daya, penurunan konsumsi, peningkatan efisiensi, dan manajemen risiko yang lebih baik.

“Penurunan emisi gas buang di kapal menjadi salah satu aspek yang diatur oleh pemerintah Indonesia sebagai anggota International Maritime Organization (IMO),” jelasnya.

Salah satu solusinya adalah mengembangkan alutsista yang mempertimbangkan dampak lingkungan. Konsep ini dapat membantu mengurangi dampak polusi di tingkat nasional, bahkan global.

“Ini adalah tantangan besar yang mendorong kampus teknik untuk mengembangkan teknologi militer yang ramah lingkungan tanpa mengorbankan performa,” tegasnya.

Selain itu, Agoes menyebutkan gagasan untuk mengintegrasikan perguruan tinggi sebagai pilar keempat dalam industri pertahanan nasional.

Baca Juga :  Wujudkan Impian Tunanetra, ITS Ciptakan Printer Braille

Hal ini diharapkan dapat memberikan kontribusi yang signifikan dalam pengembangan alutsista berwawasan lingkungan.

Keterlibatan perguruan tinggi dalam pengembangan militer diharapkan tidak hanya memberikan manfaat teknis, tetapi juga manfaat finansial dan kontribusi terhadap kedaulatan negara.

Selanjutnya, Agoes menekankan bahwa perguruan tinggi juga harus memahami bahwa industri pertahanan terus berkembang seiring berjalannya waktu.

Penelitian harus terus beradaptasi dengan perkembangan teknologi.

“Inovasi seperti Internet of Things (IoT), Artificial Intelligence (AI), otomatisasi terintegrasi, Big Data, dan sumber daya terbarukan harus menjadi perhatian utama,” jelas profesor kelahiran 28 September 1968 ini.

Terakhir, alumnus S3 Teknik Kelautan ITS itu menegaskan kampus teknik harus mengambil langkah progresif dalam menggabungkan inovasi teknologi dengan kelestarian lingkungan.

“Melalui komitmen ini, perguruan tinggi sebagai pilar keempat industri pertahanan nasional memiliki potensi untuk memberikan kontribusi signifikan dalam mengembangkan alutsista yang ramah lingkungan,” tandasnya mengingatkan. (its/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?