PENGARAHAN. Wali Kota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz saat memberikan pengarahan di Pendopo Pengabdian, Selasa (14/2/2023). (foto: humaspemkotmgl)
Siedoo.com - PENGARAHAN. Wali Kota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz saat memberikan pengarahan di Pendopo Pengabdian, Selasa (14/2/2023). (foto: humaspemkotmgl)
Daerah Ekonomi

1.620 Lansia di Kota Magelang Mendapat Bantuan Permakanan, Total Setahun Rp2,8 Miliar

MAGELANG, siedoo.com – Wali Kota Magelang dr. Muchamad Nur Aziz menyerahkan Bantuan Permakanan kepada lanjut usia (Lansia) melalui program RKM tahun 2023 di Pendopo Pengabdian, Selasa (14/2/2023). Bantuan tersebut didistribusikan kepada 1.620 orang lansia di kota setempat.

“Bantuan berupa pangan yakni beras 5 kilogram, telur 1 kilogram, minyak 1 liter, gula dan kecap. Nilainya Rp 150.000 per orang. Total bantuan senilai Rp2,8 miliar setahun,” kata Kepala Dinsos Kota Magelang Bambang Nuryanta dalam rilisnya yang diterima redaksi, Kamis (16/2/2023).

Syaratnya antara lain lansia berusia lebih dari 60 tahun yang belum menerima bantuan dari program pemerintah pusat seperti Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) dan Program Keluarga Harapan (PKH) Kemensos RI.

Bantuan tersebut merupakan salah satu upaya mengatasi kemiskinan oleh Dinsos dengan memenuhi kebutuhan dasar dan mengurangi beban masyarakat. Upaya yang sama dilakukan oleh Dinkes untuk bidang kesehatan, Disperkim untuk perumahan dan OPD lainnya.

Wali kota mengajak warga Magelang khususnya penerima bantuan untuk tidak terlena dengan kemiskinan dan tetap menolong sesama.

“Jangan terlena dengan kemiskinan, tetaplah menolong sesama dan semoga semua dapat berkah dari Allah SWT,” ujarnya.

Menurutnya, masyarakat Kota Magelang sudah baik bahkan hampir tidak ada warga yang miskin kategori ekstrem. Miskin ekstrem indikatornya rumah tidak punya lantai, tidak ada atap dan indikator lainnya.

Dalam kesempatan itu, Pendamping Asistensi Rehabilitasi Sosial (ATENSI) juga mendapat pengarahan dari wali kota. ATENSI bertugas memberikan pelayanan aksesibilitas kepada masyarakat lanjut usia (lansia), penyandang disabilitas dan anak terlantar.

Pendamping ATENSI berjumlah 192 orang atau 1 RW ada 1 pendamping yang tersebar di seluruh kelurahan di Kota Magelang. Nantinya mereka akan memberikan pelayanan kepada 232 lanjut usia dan 332 penyandang disabilitas.

Baca Juga :  Sekolah Pendidikan Karakter Akan Dikembangkan

Kepala DinsosBambang Nuryanta kembali menjelaskan Layanan ATENSI yang telah diberikan kepada sasaran antara lain memberikan bimbingan fisik, mental spiritual dan sosial kepada lansia, disabilitas dan anak terlantar. Misalnya saja, layanan pengurusan administrasi kependudukan dan pendampingan keluarga.

ATENSI itu sendiri bertujuan untuk mencapai keberfungsian sosial individu, keluarga dan komunitas dalam memenuhi kebutuhan dan hak dasar, melaksanakan tugas dan peranan sosial, serta mengatasi masalah dalam kehidupan.

“Pendamping ini tugasnya mendampingi lansia, disabilitas dan anak terlantar. Selain itu memberikan edukasi kepada sasaran maupun keluarga agar bisa mandiri dan tetap berkarya di masyarakat,” jelas Bambang. (prokompim/kotamgl/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?