Nasional

UN SMK yang tidak Ditunda, Berjalan Baik, Terapkan Protokol Kesehatan

JAKARTA - Di beberapa provinsi, yang pelaksanaan ujian nasional (UN) SMK tidak ditunda, berjalan lancar dengan memperhatikan protokol kesehatan. Protokol kesehatan tersebut tertuang dalam Surat Edaran Mendikbud Nomor 3 Tahun 2020 tentang tentang Pencegahan Coronavirus Disease (Covid-19) pada satuan pendidikan.

Informasi lainnya dari Kementerian Kesehatan, serta Protokol Operasional Standar (POS) Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) berupa Surat Edaran Nomor 0114/SDAR/BSNP/III/2020.

“Pelaksaan ujian nasional sampai saat ini di beberapa daerah yang melaksanakan, kami melihat berjalan baik dan pelaksana di daerah pun menerapkan protokol kesehatan,” terang Plt Kepala Biro Kerja Sama dan Humas Kemendikbud, Ade Erlangga Masdiana.

Sementara itu, Kepala Bidang Perencanaan dan Pengembangan Mutu Pendidikan, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Didik Wardaya mengatakan bahwa pelaksanaan UN tahun ini berbeda karena adanya penyebaran Covid-19.

“Teknis pelaksanaan berbeda dengan sebelumnya karena harus ada tambahan cuci tangan, pembersihan tempat ujian, dan sebagainya,” terang Ade dalam rilisnya.

Disampaikan Didik, proses belajar mengajar di jenjang SMA dan SMK tetap berjalan seperti biasa dengan menerapkan protokol kesehatan. Penekanan kepada kedisiplinan dalam menjaga kebersihan diri, ketersediaan hand sanitizer dan tempat cuci tangan dengan sabun untuk seluruh warga sekolah.

“Lalu meningkatkan frekuensi pembiasaan cuci tangan menggunakan sabun di semua satuan pendidikan, menangguhkan terlebih dahulu kegiatan sekolah yang melibatkan orang banyak atau kegiatan di luar lokasi sekolah, dan memastikan kepada orang tua siswa agar siswa langsung pulang ke sekolah setelah jam pulang sekolah,” pungkas Didik.

Kepala Sekolah SMKN 3 Sorong, Umar Singgih menjelaskan, sekolahnya menerapkan protokol yang telah ditetapkan oleh BSNP selaku panitia penyelenggara UN tingkat pusat.

“Kami juga menerapkan protokol kesehatan yang ditetapkan BSNP walaupun anak-anak merasa peraturan ini sedikit merepotkan mereka tapi kami meyakinkan mereka bahwa ini demi kesehatan mereka sendiri. Jadi anak-anak masih tetap semangat untuk melanjutkan sampai hari terakhir,” terangnya.

Dijelaskan, protokol yang dijalankan antara lain teknisi menyemprotkan disinfektan setiap pergantian sesi di meja, bangku dan perangkat papan ketik komputer, mengganti jabat tangan dengan melipat tangan di dada, serta wajib mencuci tangan menggunakan sabun bagi setiap orang di sekolah.

Ujian Nasional pada jenjang SMK dilaksanakan pada 16 - 19 Maret 2020 untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, Bahasa Inggris, dan Teori Kejuruan. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?