PAMERAN. Kemendikbudristek turut menjadi bagian dalam ajang pameran Hannover Messe Tahun 2023 di Jerman. (foto: kemendikbudristek)
Siedoo.com - PAMERAN. Kemendikbudristek turut menjadi bagian dalam ajang pameran Hannover Messe Tahun 2023 di Jerman. (foto: kemendikbudristek)
Nasional

Pendidikan Vokasi Dituntut Terus Bertransformasi Demi Menciptakan Layanan yang Berkualitas

JAKARTA, siedoo.com – Pemerintah terus mengakselerasi peningkatan sumber daya manusia, salah satunya melalui pendidikan vokasi. Hal ini tidak lain, agar Indonesia menjadi negara dengan kekuatan ekonomi terbesar kelima pada tahun 2045.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Kiki Yuliati, mengatakan, sebagai tumpuan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia, pendidikan vokasi dituntut terus bertransformasi demi menciptakan layanan yang berkualitas dan unggul.

“Keunggulan tersebut tidak hanya di level nasional, tetapi juga harus bisa di tataran global,” ujar Dirjen Kiki dilansir dari laman resmi Kemendikbudristek belakangan ini.

Gelaran Hannover Messe 2023 jadi batu loncatan bagi Direktorat Jenderal (Ditjen) Pendidikan Vokasi, sebab untuk pertama kalinya bisa hadir langsung di pameran ini. Tema dan isu-isu yang muncul di Hannover Messe dianggap relevan dengan semangat transformasi pendidikan vokasi di bawah flagship Merdeka Belajar, yakni inovasi, kolaborasi, dan kecepatan dalam merespons perkembangan teknologi.

Dirjen Kiki mengatakan bahwa selain menjadi ajang “showcase” berbagai praktik baik transformasi pendidikan vokasi di Indonesia melalui produk-produk inovasi yang tampil, Hannover Messe sekaligus menjadi momentum untuk mengakselerasikan transformasi pendidikan vokasi.

“Inilah masanya pendidikan dan industri melakukan transformasi, baik melalui riset maupun kolaborasi,” ujarnya.

Oleh karena itu, Dirjen Kiki berharap para peserta pameran bisa memanfaatkan kesempatan di Hannover Messe untuk melihat berbagai perkembangan teknologi terkini yang relevan dengan bidangnya masing-masing.

“Tidak perlu takut teknologi akan menghapus peran manusia atau peluang kerja. Semakin banyak teknologi, semakin banyak peluang kerja. Teknologi tidak bisa mengurus dirinya sendiri,” kata Dirjen Kiki.

Demi menyiapkan SDM unggul di era industri 4.0, satuan pendidikan yang hadir di Hannover Messe juga didorong untuk mengembangkan jaringan global. Utamanya dalam rangka mengakselerasi transformasi pendidikan vokasi agar lebih fokus ke siswa dan terbuka dengan kolaborasi berbagai stakeholder.

Baca Juga :  Soropadan Agro Festival 2022 di Jawa Tengah Digelar Tiga Hari, Berikut Rangkaian Acaranya

“Membangun jejaring internasional ini tidak mungkin didapat kalau kita diam saja di tempat. Jadi, manfaatkan kesempatan ini membangun jejaring kolaborasi untuk mengakselerasi pendidikan vokasi kita,” ujar Dirjen Kiki.

Menurut Dirjen Kiki, setidaknya ada beberapa ukuran keberhasilan dari keikutsertaan Kemendikbudristek dalam Hannover Messe 2023, yaitu: eksposur internasional satuan pendidikan vokasi, umpan balik dari industri, penyerapan perkembangan terkini teknologi industri, serta jejaring kerja sama industri internasional.

“Untuk eksposur internasional tercermin dari interaksi 3 siswa SMK RUS Kudus yang sangat bagus. Dari interaksi tersebut, umpan balik maupun apresiasi yang diperoleh dari para pengunjung juga sangat baik,” katanya.

Menurut Dirjen Kiki, para siswa tersebut terlihat sangat percaya diri dalam mendemonstrasikan pembuatan animasi kepada para pengunjung paviliun. Penjelasan dalam bahasa Inggris dapat dilakukan dengan lancar karena interaksi tersebut telah menjadi kebiasaan dalam proses pembelajaran yang selama ini dilaksanakan di sekolah. (kemendikbudristek/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?