KESEHATAN. Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dispeterikan Kabupaten Magelang, Ery Indraswari. (foto: humaspemkab)
Siedoo.com - KESEHATAN. Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dispeterikan Kabupaten Magelang, Ery Indraswari. (foto: humaspemkab)
Daerah

Satu Ekor Sapi di Magelang Terjangkit Penyakit LSD, Dispeterikan Bertindak

MAGELANG, siedoo.com – Hewan ternak yang terjangkit penyakit Lumpy Skin Disease (LSD) atau penyakit dengan gejala terdapat benjolan pada kulit hewan ditemukan di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, baru-baru ini.

Kasus tersebut ditemukan pada Desember 2022. Yakni berupa satu ekor sapi. Hewan berkaki empat tersebut terjangkit LSD yang datang dari luar wilayah Magelang. Saat ini sudah dilakukan isolasi terhadap ternak tersebut dan diberi antibiotik.

“Satu ekor sapi potong di Desa Sumberejo, Kecamatan Ngablak positif (lumpy skin disease),” ungkap Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dispeterikan Kabupaten Magelang, Ery Indraswari, Kamis (19/1/2023).

Ery menyebutkan, pihaknya sudah memiliki vaksin LSD kurang lebih sebanyak 500 dosis. Namun demikian, vaksinasi LSD belum bisa dilakukan karena masih fokus pada penanganan penyakit mulut dan kuku (PMK).

“Kita belum berani (vaksinasi) berbarengan. Kita masih fokus menangani PMK,” ujarnya.

Untuk diketahui, LSD menginfeksi hewan ternak, umumnya sapi dan kerbau, melalui gigitan serangga pengisap darah seperti nyamuk, lalat, dan caplak. Tak seperti PMK yang telah berulang kali mewabah di Indonesia, LSD baru pertama kali ditemukan di Indonesia pada bulan Februari 2022, tepatnya di Provinsi Riau.

LSD sendiri semula dianggap sebagai penyakit Afrika karena hanya ditemukan di benua tersebut sejak 1929. Namun, LSD mulai terkonfirmasi di luar Afrika seperti di Mesir pada 1989. Hingga tahun 2019, penyakit ternak tersebut meluas hingga ke Benua Asia.

Mengacu data Sistem Informasi Kesehatan Hewan Nasional (ISIKHNAS), telah ditemukan 11.474 kasus LSD di enam provinsi di Indonesia pada 18 November 2022. Di Jawa Tengah sendiri, per 9 Januari 2023 sudah ada 19 Kabupaten/Kota yang terkonfirmasi positif LSD.

Baca Juga :  Terapkan Konsep Kampus Merdeka, USU Siap Buka Prodi Kelapa Sawit

Wabah LSD mirip dengan PMK, yakni bisa mengakibatkan kematian pada hewan ternak yang terinfeksi. LSD juga berpengaruh terhadap kesuburan hewan. Seperti sapi misalnya, rentan terhadap gangguan reproduksi seperti infertilitas sementara bahkan permanen.

Sapi betina yang tengah bunting juga rentan keguguran bila terjangkit LSD. LSD berpotensi pula menyebabkan berat badan sapi turun dan kerusakan kulit akibat benjolan yang pecah. (humaskabmgl/siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?