KUNJUNGI. Asisten Pemerintahan Dan Kesra Sekretariat Daerah Kabupaten Magelang Nanda Cahyadi Pribadi bersama Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi, Restu Gunawan dan Forkompimcam Kecamatan Borobudur saat menghadiri Pasar Budaya Mpuloh Klatakan. (foto: humaspemkab)
Siedoo.com - KUNJUNGI. Asisten Pemerintahan Dan Kesra Sekretariat Daerah Kabupaten Magelang Nanda Cahyadi Pribadi bersama Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi, Restu Gunawan dan Forkompimcam Kecamatan Borobudur saat menghadiri Pasar Budaya Mpuloh Klatakan. (foto: humaspemkab)
Ekonomi

Pasar Budaya Mpuloh Klatakan Borobudur Kenalkan Potensi Desa

MUNGKID, siedoo.com – Ada suasana berbeda di Pasar Budaya Mpuloh Klatakan di Dusun Jligudan, Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Pada Sabtu (20/8/2022), kedatangan Bupati Magelang Zaenal Arifin yang diwakili Asisten Pemerintahan Dan Kesra Sekretariat Daerah Kabupaten Magelang Nanda Cahyadi Pribadi. Lalu ada Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi, Restu Gunawan dan Forkompimcam Kecamatan Borobudur.

Nanda menyampaikan kegiatan pasar budaya ini sebagai media untuk memperkenalkan potensi budaya yang ada di desa, sehingga kegiatan ini menjadi strategis tidak hanya menyuguhkan tontonan untuk rakyat namun menjadi ajang promosi seni budaya dalam rangka pelestarian dan pengembangan potensi budaya di Desa Borobudur.

“Melalui kegiatan pasar budaya ini mari kita jadikan sebagai ajang untuk menjaga dan melestarikan budaya yang merupakan identitas bangsa harus dihormati, dijaga dan dilestarikan serta menjadi warisan bagi anak cucu kita kelak. Pelestarian budaya bukan hanya menjadi tanggung jawab Pemerintah akan tetapi pondasi paling utama dari masyarakat itu sendiri,” kata Nanda.

Ia berharap dari pasar budaya ini mampu mengambil nilai luhur yang terkandung di dalamnya, untuk diejawantahkan dalam kehidupan sehari-hari, terutama bagi generasi muda agar tidak terpengaruh ke dalam budaya asing yang bernilai negatif.

Sementara, Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi, Restu Gunawan mengucapkan terimakasih dan apresiasi yang luar biasa dengan diadakannya kegiatan pasar budaya ini.

Ia juga mengharapkan kegiatan ini bisa menjadikan daya tarik wisata dan bisa membantu UMKM yang ada di desa sehingga makanan khas, kerajinan tangan, dan potensi desa yang ada bisa dikembangkan dan diperkenalkan kepada anak cucu kelak, supaya tidak hilang karena pengaruh budaya asing.

Baca Juga :  Harga Sejumlah Komoditas di Jateng Mengalami Penurunan, di Kota Mana Saja?

Camat Borobudur, Subiyanto mengatakan pihaknya baru merintis Pasar Budaya ini dan mengembangkan pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan.

“ini merupakan hal yang harus kita terapkan supaya keberadaan Borobudur sebagai destinasi wisata akan senantiasa berkembang, terpelihara selamanya. Mari kita sambut tamu-tamu wisatawan dengan sajian yang memberikan kesan ketika datang dan ketika pulang membawa kenangan, yang artinya bagaimana kita bisa memberikan pelayanan kepada wisatawan yang berkunjung di Borobudur ini supaya tidak memberikan kesan yang membosankan dan tidak mengecewakan,” katanya.

Ia berharap adanya kegiatan Pasar Budaya ini, tidak selesai pada hari itu saja. Tetapi, ini merupakan kegiatan yang berkelanjutan bulan depan ataupun setiap minggunya, sehingga menjadi daya tarik wisata yang ada di Borobudur.

“Mari kita bersama-sama menjadikan Borobudur sebagai kawasan wisata, kawasan budaya, kawasan pariwisata super prioritas dan menjadi kawasan destinasi pokok di Indonesia maupun dunia,” ujar Subiyanto. (siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?