Pelajar NU harus melek media siber Aswaja Annahdliya.

Daerah

Berikut 6 Ciri Media Siber Aswaja


TEMANGGUNG – Maraknya media siber yang muncul beberapa waktu belakangan menarik perhatian beberapa pihak. Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) – Ikatan Pelajar Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) Desa Tawangsari, Kecamatan Tembarak, Temanggung, Jawa Tengah menggelar seminar literasi media siber dengan tajuk “Peran Pelajar NU Zaman Now dalam Membangun Media Siber Aswaja Annahdliyah”.

Kegiatan di MI Maarif NU Nurul Ummah Tawangsari, Tembarak, Temanggung itu digelar menjadi rangkaian peringatan Hari Santri Nasional (HSN) tahun 2018. Ketua IPNU Tawangsari menyatakan, pihaknya mendukung gerakan literasi berbasis Aswaja Annahdliyah untuk menguatkan ideologi NU pelajar zaman now.

“Sangat bagus untuk kalangan pelajar khususnya pelajar NU dalam menghadapi peran sosmed dalam era milenial untuk menanggulangani berita-berita sosmed yang merusak ideologi NU,” katanya.

Puluhan data media siber NU dan yang berkamuflase. Di sisi lain, ia membeberkan tidak hanya media siber. Namun medsos seperti Facebook, Twitter, Instagram, Path dan layanan pesan seperti WhatsApp harus Anda deteksi juga.

Para pelajar Nahdlatul Ulama khususnya kader IPNU-IPPNU diharuskan melek, literat dan mampu mendeteksi mana media siber yang berfaham Ahlussunnah Waljamaah Annahdliyah dan mana yang tidak. Menjelang Pileg dan Pilpres 2019, banyak media siber bermunculan dan berkamuflase mengatasnamakan NU untuk memprovokasi dan memecah belah umat.

Dosen Sekolah Tinggi Agama Islam Nahdlatul Ulama (STAINU) Temanggung Hamidulloh Ibda saat menjadi narasumber menyampaikan, tidak bisa dimungkiri, saat ini sudah lazim mencari informasi di media siber. Namun yang menjadi rujukan rekan – rekan justru media siber yang menyebarkan provokasi, menyulut api bahkan radikalisme.

Ibda menjelaskan bahwa, ada beberapa ciri media siber Aswaja Annahdliyah. Pertama, kontennya selalu menjunjung tinggi persatuan, perdamaian, dan membuat pembaca adem bukan menyulut api. Kedua, tidak ada berita, opini atau rubrik lain yang menghina apalagi bermisi mengganti Pancasila.
Adapun ketiga, konten media tersebut selalu mengomparasikan spirit Islam dan nasionalisme, kebangsaan, tradisi. Jika media itu membenturkan Islam dan Indonesia, mengharamkan hormat bendera merah putih, mengatakan taghut dan kufur pada Indonesia, maka jelas itu bukan ciri khas media NU.

Untuk yang keempat, media NU tidak pernah menggelorakan gerakan takfiri (mengafirkan), tabdi’ (membidahkan), tasyri’ (mensyirikkan), baik dari aspek fikrah (pemikiran), aqidah (keyakinan), amaliyah (tradisi) maupun harakah (gerakan). Kelima, media siber atau cetak berfaham Aswaja Annahdliyah selalu memiliki prinsip moderat, toleran, tengah-tengah, tidak liberal dan sekuler, tidak pula kaku linier.

“Jika ada media yang konsisten dengan tradisi NU, ia sudah bagian dari media siber NU. Tapi kita harus teliti, karena sekarang banyak media abal-abal berkamuflase seolah-olah NU,” jelas mantan Sekretaris IPNU tersebut.

Penulis buku ‘Sing Penting NUlis Terus’ tersebut menyampaikan ciri yang keenam. Banyak sekarang yang mengaku Aswaja, meskipun namanya ada NU atau Aswaja, jangan mudah percaya.

“Makanya deteksi dari segi konten sangat mudah untuk membedakan, mana media NU dengan yang palsu,” tegas Pengurus Bidang Literasi Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Jateng itu.

Kaprodi PGMI STAINU Temanggung ini mencontohkan, banyak media online didata oleh kader-kader NU. Tapi minimal, baca dan rujuk NU Online dan lainnya.

“Jangan sampai setelah acara ini rekan-rekan masih mengonsumsi berita Islam yang sumbernya tidak jelas,” tandasnya.(Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?