Categories: Opini

Hujan Deras Menyebabkan Banjir dan Longsor, Pernyataan Kurang Mendidik

Share

Siedoo, Bencana alam tanah longsor menimpa Desa Ngetos, Nganjuk, Jawa Timur pada Sabtu (20/2/2021) menyisakan 101 warga mengungsi di halaman Sekolah Dasar Negeri (SDN) 3 Ngetos. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, longsor tersebut telah menelan korban jiwa sebanyak 12 warga, 20 warga lainnya alami luka-luka, dan berdampak pada 186 warga lainnya.

Bencana hidrometeorologis merupakan jenis bencana yang banyak terjadi di Indonesia, termasuk awal tahun 2021. Beberapa bencana yang timbul pada puncak perubahan iklim belakangan ini yaitu banjir dan longsor. Setelah terjadi longsoran di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, longsor belakangan ini juga mengungsikan warga Desa Ngetos, Kabupaten Nganjuk.

Penulis mengingatkan bahwa pernyataan yang mendakwa hujan deras sebagai sebab terjadinya banjir dan longsor adalah kurang mendidik dan sebaiknya diperbaiki. Hampir setiap terjadi bencana hidrometeorologis, pemerintah mengeluarkan pernyataan hujan adalah pemicunya.

Padahal, hujan hanyalah satu faktor yang mendorong terjadinya bencana hidrometeorologis, seperti longsor belakangan yang menimpa Nganjuk. Jika terus menerus menyalahkan hujan, generasi yang akan datang tidak akan belajar dari kesalahan dan hanya akan melakukan kesalahan yang sama.

Hampir semua orang pernah mempelajari bagaimana karakteristik gerak benda pada bidang miring saat di bangku sekolah. Benda tersebut dapat bergerak saat faktor rekatan, lebih umum dianggap gaya gesek, berkurang atau mengecil. Sebab lainnya, adalah karena adanya penambahan beban pada benda, serta membesarnya sudut kemiringan bidang miring itu.

Sama halnya peristiwa longsor, pergerakan tanah lebih rentan terjadi di lereng-lereng gunung yang memiliki kemiringan. Tanah yang menempel pada lereng gunung dapat dianalogikan seperti suatu benda pada bidang miring. Jika pembebanan tidak bertambah berat dan sudut kemiringan jauh dari titik kritis, maka berkurang kemungkinan terjadinya pergerakan tanah atau longsor.

Tanah gunung tersebut terbentuk karena adanya proses pelapukan yang dipengaruhi iklim, topografi, batuan, vegetasi, dan waktu. Iklim, khususnya hujan dan panas, dapat mempercepat terjadinya proses pelapukan.

Iklim tropis di Indonesia kemudian dapat memicu pelapukan batuan lebih sering terjadi. Sehingga tanah di Indonesia memiliki lapisan lebih tebal daripada yang lain.

Mahkota Longsor di Desa Ngetos, Nganjuk, Jatim menunjukkan lapisan tanahnya yang tebal dan akar vegetasinya yang pendek.

Seiring dengan bertambahnya waktu, tanah gunung menebal dan pohon-pohon membesar. Akar-akar pepohonan itulah yang berperan memegangi tanah agar tidak terjadi longsor. Pembebanan berlebih pun dapat ditahan dan tanah menjadi lebih stabil karena tidak mudah bergeser lagi.

Penyebab Stabilitas Tanah Gunung Bisa Berubah

Berdasarkan prinsip gerak benda pada bidang miring, stabilitas tanah gunung bisa berubah tidak stabil karena beberapa hal. Pertama, pengurangan vegetasi jelas menjadi satu penyebab tanah menjadi tidak stabil.

Kondisi ideal dan stabil muncul saat akar serabut membantu meningkatkan sifat kohesi tanah. Sedangkan akar tunjang menjadi angker atau paku pada batuan penyokong di bawahnya.

Seperti masih banyak terjadi, hilangnya vegetasi umumnya dikarenakan penebangan. Baik secara legal maupun ilegal (liar). Selain itu, dapat hilang karena adanya kebakaran hutan.

Baik secara alami atau dibakar secara sengaja, keduanya sama-sama membawa dampak. Serta tidak jarang, pepohonan ambruk karena terjangan angin kencang.
Kedua, stabilitas tanah dapat terganggu karena pemotongan lereng di bagian bawah. Penulis menjelaskan bahwa sudut kemiringan lereng dapat bertambah karena pemotongan itu.

Sehingga, lapisan tanah akan semakin mendekati posisi kritis alias tidak ideal. Secara alami, pemotongan itu dapat terjadi karena tererosi oleh aliran sungai atau longsor sebelumnya.

Tetapi, jangan lupa aktivitas seperti penambangan, pembuatan terowongan, dan pelebaran rumah, misalnya, juga dapat mempercepat lapisan tanah di kemiringan lereng mendekati titik kritisnya. Penyebab ketidakstabilan tanah yang ketiga yaitu penambahan beban yang berketerusan. Sehingga menambah berat yang harus ditahan lapisan tanah kian membesar.

Penambahan beban secara alami dapat terjadi akibat longsor yang menimbun. Tetapi, dari kacamata penulis paling banyak adalah karena ulah manusia seperti penimbunan tanah guna pembangunan permukiman atau penyalahgunaan lereng sebagai tempat penimbunan sampah.

Yang keempat, kestidakstabilan tanah dapat terjadi karena penambahan kadar air. Umumnya, penambahan ini sering terjadi pada saat hujan turun terus-menerus selama beberapa jam.

Akan tetapi, pembebanan air juga dapat terjadi dengan dibuat-buat, seperti dengan pengadaan kolam dan persawahan. Termasuk rembesan septic-tank pun dapat menambah beban berat air yang harus ditanggung tanah.

Semakin banyak air yang menjadi tanggungan tanah, semakin kecil daya ikat (sifat kohesi) tanah. Semakin rendah sifat kohesi tanah, semakin jenuh sifat tanah dan akan semakin rentan tanah itu mengalami longsoran.

Belum cukup sampai di sini, penyebab yang kelima yaitu getaran yang dapat mengubah atau melepaskan ikatan antar butir tanah. Getaran yang mungkin mengenai tanah, misalnya gempa yang terjadi secara alami atau getaran akibat kendaraan berat dan kereta api yang terjadi masih dalam kendali manusia.

Selain lima yang di atas, pelapukan tanah menjadi sebab terakhir yang mempengaruhi stabilitas tanah. Pelapukan tanah yang menyebabkan terjadinya proses kimia dalam tanah, seperti proses pelindihan senyawa/unsur pengikat tanah dan translokasi mineral lempung, dapat mengurangi kekuatan ikatan antar material penyusun tanah.

Namun, faktor ini membutuhkan penelitian dan penilaian lebih detail menggunnakan analisis fisik, kimia, dan biologi. Seperti faktor air seperti hujan hanyalah satu faktor penyebab. Sedangkan, penyebab longsor pada umumnya merupakan kombinasi beberapa faktor tersebut.

Sebagai pelengkap, Amien membuka hasil kajian Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi yang turun ke lokasi. Hasil analisa PVMBG menyebutkan bahwa beberapa faktor yang pernah terekam menjadi sebab terjadinya bencana tanah longsor di antaranya adalah kemiringan lereng yang curam, bekas area pertambangan (longsor di Cimanggung, Cihanjuang), tanah yang lapuk tebal, vegetasi kurang, endapan vulkanik yang gembur, tanah jarang dan mudah luruh kena air (longsor di Ngetos, Nganjuk). (*)

 

 

*Dr Ir Amien Widodo MSi
Peneliti bencana dari Pusat Penelitian Mitigasi Kebencanaan dan Perubahan Iklim (MKPI) Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Jatim

Apa Tanggapan Anda ?
Tags: ITS
Adeed. P
Leave a Comment

Recent Posts

Memahami Buku dan Minat Baca Anak di Hari Buku Dunia

Siedoo, Mungkin banyak diantara kita yang belum mengetahui bahwa setiap tanggal 23 April telah dicanangkan sebagai hari Buku Sedunia (Internasional).…

6 jam yang lalu

Restu Orang Tua, Antarkan Azzam Jalani Pendidikan di Turki

Siedoo, Berprestasi bukanlah perkara mudah. Butuh stimulus secara berkala agar mau bergerak, jam terbang berpengaruh dan penguatan mental. Selain itu,…

10 jam yang lalu

Perguruan Tinggi Bantu Kemensos Tanggulangi Bencana Alam

SURABAYA - Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Jawa Timur Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng menyatakan jika ITS…

1 hari yang lalu

Pentingnya Asupan Pendidikan Gempa bagi Anak Korban Bencana

MALANG – Anak - anak korban bencana gempa berkumpul di ruang terbuka secara bersama-sama di Desa Wirotaman, Kecamatan Tirtoyudo, Kabupaten…

1 hari yang lalu

Media Online, Sarana Tepat untuk Memublikasikan Budaya Lokal Kota Magelang

KOTA MAGELANG, Jawa Tengah memiliki beragam kekayaan budaya lokal. Mulai dari tradisi, kesenian, bangunan bersejarah, sampai yang berupa kerajinan tangan…

1 hari yang lalu

Hasil Survei, Minat Masyarakat terhadap Pendidikan Vokasi Cukup Tinggi

JAKARTA - Dunia pendidikan terus mengalami evolusi seiring dengan tuntutan perkembangan zaman. Saat ini, pendidikan di Indonesia telah diarahkan untuk…

2 hari yang lalu