Categories: Tokoh

Wahyu Setyo Putro: Jadi Relawan Merupakan Bagian dari Histori Hidup

Share

Siedoo, Semenjak berkuliah di Surabaya, kepekaan Wahyu Setyo Putro terhadap masyarakat telah terlatih. Di Kota Pahlawan itu, ia mulai belajar banyak hal, utamanya kemanusiaan. Bermula dari hal itu, Wahyu mulai bertekad untuk membantu sesama.

“Kebaikan itu berbeda dengan virus, ketika tertular maka kita harus menularkannya supaya menjadi benih yang tumbuh subur dan dapat kita tuai kelak,” ujarnya. (unair.ac.id, 12/8/2020)

Wahyu merupakan mahasiswa jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia (Sasindo) Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Airlangga (UNAIR) angkatan 2017. Tahun 2018 dia pertama kali terjun menjadi relawan di gempa dan tsunami Palu. Pengalaman itu merupakan momen yang sangat berkesan bagi dirinya.

“Selanjutnya saya mulai aktif menjadi relawan bencana hingga pencarian orang hilang di Gunung Arjuna,” ungkap pemuda asal Kabupaten Rembang itu.

Sejak Juni 2020, Rumah Sakit Terapung Ksatria Airlangga (RSTKA) merupakan tempat Wahyu berkembang dan menuangkan seluruh energi mudanya. Yaitu untuk membantu sesama di kawasan 3T (tertinggal, terdepan, dan terluar). Bagi Wahyu, memilih menjadi relawan merupakan bagian dari histori hidupnya.

Namun, tak dapat dimungkiri bahwa jiwa sosialnya yang tinggi itu pernah berdampak pada keberlangsungan akademis. Dari pengakuannya, Wahyu pernah ketinggalan ujian semester karena menjadi relawan bencana.

“Alhamdulillah diberi kesempatan ujian susulan, saya yakin itu berkah dari Allah atas kegiatan yang saya ikuti,” ujarnya.

Diketahui, saat ini Wahyu menjadi relawan di RS Lapangan Indrapura Surabaya, dirinya dipercaya sebagai wakil koordinator pendamping pasien. Kemudian, pada April 2020, ia bersama teman-temannya mendirikan kelompok donasi bernama Ksatria Swadaya Pangan yang ditujukan untuk mahasiswa perantau yang terjebak di Surabaya.

“Imbas pandemi ini dirasakan oleh semua orang, mulai kehilangan pekerjaan, usaha yang merugi, hingga kehilangan keluarga karena Covid-19. Mirisnya beredarnya hoax juga berakibat pada stigmatisasi masayarakat pada penyintas Covid-19 dan tenaga medis,” jelas pemuda 21 tahun itu.

Dari permasalahan tersebut, Wahyu menyadari bahwa edukasi dan pendampingan untuk masyarakat sangat penting. Sebagai mahasiswa Sasindo, ia menerapkan ilmu retorikanya untuk mengedukasi dan mempersuasi pasien hingga masayarakat agar melepaskan stigma yang ada.

Pengalaman paling berkesan selama menjadi relawan ia dapatkan ketika di Lombok, yakni pasca gempa. Ia melihat trauma pada anak-anak yang ditemui, hal itu berakibat pada ketakutan dan kepanikan yang tampak di wajah mereka.

Menurut keterangannya, ketika hendak pulang ia disuguhi tangisan anak-anak yang membuatnya tidak tega. Alhasil, Wahyu memutuskan untuk me-reschedule tiketnya dan mendampingi anak-anak tersebut hingga traumanya reda.

“Saat itu luar biasa menakutkan, karena terjadi gempa susulan yang cukup lama hingga listrik padam,” terang pehobi daki gunung itu.

Bagi Wahyu menjadi relawan bukan alasan untuk melupakan perkuliahan. Melainkan menjadi ajang untuk mengaplikasikan ilmu selama kuliah dengan terjun pada masyarakat.

“Jadilah alasan untuk orang lain tersenyum, kebaikan bukanlah kelemahan, tapi kekuatan luar biasa dalam hati yang tulus. Buatlah Tuhanmu tersenyum atas kebaikan yang kamu lakukan,” pungkas Wahyu. (*)

Apa Tanggapan Anda ?
Tags: relawanUnair
Narwan Sastra Kelana
Leave a Comment

Recent Posts

Pentas Musikal BluePrint Production: Bentuk Syiar Nada UNIMMA

MAGELANG - Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA) sebagai Perguruan Tinggi Muhammadiyah terus mengembangkan kreativitasnya dalam berdakwah. Blueprint Production, salah satu media…

2 jam yang lalu

Rayakan Lustrum XII, ITS Lepas 1.100 Pelari dan Pesepeda Beradu Secara Virtual

SURABAYA - Semarakkan parade Lustrum XII atau Dies Natalis ke-60 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya, ITS hadirkan kompetisi inovatif…

3 jam yang lalu

44 Mahasiswa UNIMMA Angkat Sumpah Profesi Ners

MAGELANG - Setiap lulusan perawat baru yang akan memasuki profesinya diwajibkan mengikuti angkat sumpah profesi perawat di hadapan organisasi Persatuan…

4 jam yang lalu

Kembangkan Aplikasi Indoor Planting, Mahasiswa ITS Raih Emas

SURABAYA - Pandemi Covid-19 tidak menghalangi mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) untuk tetap berprestasi bahkan di kancah internasional. Kali…

5 jam yang lalu

TK KB IT Pamardhi Siwi Mertoyudan Lakukan Aksi World Clean-up Day

MAGELANG – Anak-anak TK Pamardhi Siwi Mertoyudan Magelang melaksanakan kegiatan pungut dan memilah sampah di rumah masing-masing, Sabtu (19/9/2020). Hal…

1 hari yang lalu

IPM SMK Muhammadiyah 1 Borobudur Gelar Musyawarah Ranting

MAGELANG – Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) SMK Muhammadiyah 1 Borobudur Kabupaten Magelang Jawa Tengah mengadakan Musyawarah Ranting (Musyran), Sabtu (5/9/2020).…

1 hari yang lalu