Nasional

Laporan Penggunaan Dana BOS Wajib Ditempel di Dinding Pengumuman Sekolah

JAKARTA – Pengawasan akan terus dilakukan untuk mekanisme dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) untuk tahun anggaran 2020. Jika sebelumnya Pemerintah Pusat menggelontorkan dana BOS ke pemerintah daerah, saat ini dana BOS disalurkan langsung ke rekening sekolah penerima.

Inspektur Jenderal Kemendikbud, Muchlis Rantoni Luddin mengatakan, pihaknya memastikan dana BOS yang dikeluarkan sekolah akan dapat diawasi dan transparan.  Pemakaiannya dapat terlihat dalam sistem dan sekolah mesti melaporkan penggunaan dana BOS secara berjangka.

“Laporan penggunaan dana BOS juga harus diumumkan di dinding pengumuman sekolah agar dapat diketahui oleh siswa, guru, orang tua, komite sekolah, serta masyarakat,” tambahnya.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Anwar Makarim menetapkan maksimal 50 persen dari dana BOS dapat digunakan untuk membayar gaji guru honorer.

Sebelumnya, pembayaran gaji guru honorer bisa diambil dari total dana BOS dengan porsi maksimal 15 persen untuk sekolah negeri dan 30 persen untuk sekolah swasta. Namun, dana tersebut tidak dapat dipakai membayar guru non ASN baru.

Menurut Muchlis, upaya ini adalah kebijakan Merdeka Belajar Episode 3 yang memang menjadi langkah awal dalam meningkatkan kesejahteraan guru-guru non ASN di Indonesia.

“Ini untuk efisiensi dan pencegahan keterlambatan pembayaran sekolah kepada guru honorer,” katanya.

Muchlis kemudian menjelaskan mekanisme dana BOS disalurkan dari Pemerintah Pusat ke seluruh sekolah. Pemerintah akan menyalurkan ke rekening sekolah atau rekening kepala sekolah di sekolah tersebut.

Setelah itu kepala sekolah sebagai pemimpin di sekolah tersebut akan mengalokasikan dana BOS untuk berbagai keperluan sekolah, antara lain pembelian buku, gaji guru honorer, hingga kebutuhan teknis sekolah. Melalui laman BOS, kepala sekolah akan melaporkan penggunaan dana BOS setiap bulan, lengkap dengan bukti pembayarannya.

“Di sini, kami memberikan wewenang sepenuhnya kepada kepala sekolah sebagai pemimpin tertinggi di sekolah karena yang paling tahu cara menggunakan dana BOS ya kepala sekolah, bukan daerah di mana sekolah itu berada. Kami juga membebaskan kepala sekolah dari tekanan Pihak-pihak lain,” jelas Muchlis.

Bantuan Operasional Sekolah (BOS) merupakan program pemerintah pusat untuk membantu pendanaan biaya operasional sekolah yang bisa digunakan untuk administrasi kegiatan sekolah, penyediaan alat-alat pembelajaran, pembayaran honor, pengembangan perpustakaan, pemeliharaan sarana dan prasarana sekolah, dan lain-lain. Jumlah dana BOS untuk setiap sekolah ditentukan berdasarkan banyaknya siswa. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?
M Nur Ali

Recent Posts

Aksi Nyata Pembangunan Bangsa dengan Menebar Kebaikan Al-Qur’an

SALATIGA - GenBI Komisariat IAIN Salatiga mengadakan kegiatan Gerakan Wakaf Al-Qur'an, belakangan ini. Tema yang…

1 minggu ago

Rutin Tahunan, Penyaluran Zakat Fitrah Oleh SD Tahfidz Quran As Syafi’iyah

MAGELANG - Sekolah Dasar (SD) Islam Tahfidz Qur'an As Syafi'iyah mengadakan kegiatan penerimaan zakat fitrah…

2 minggu ago

Pendidikan Dini Menyambut Fitri, Semarak Ramadhan di SD Islam Tahfidz Qur’an As Syafi’iyah

MAGELANG - Bulan Ramadhan merupakan bulan suci bagi umat Islam. Berbondong-bondong masyarakat serentak memeriahkannya. Seperti…

3 minggu ago

Semarak Ramadhan, SMP N 12 Kota Magelang Gelar Berbagai Kegiatan Keagamaan

MAGELANG - Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri 12 Kota Magelang turut melaksanakan serangkaian kegiatan dalam…

4 minggu ago

GenBI Komisariat UNDIP Realisasikan Peran Sebagai Agent of Change dan Front Liner

SEMARANG - Generasi Baru Indonesia (GenBI) Komisariat Universitas Diponegoro selenggarakan kegiatan GenBI Mengajar pada Sabtu…

4 minggu ago

Esensi Layanan Bimbingan Karir Sebagai Sentra Karir

Siedoo, Seiring peluncuran kurikulum merdeka bagaimana peran dan fungsi bimbingan konseling mengutamakan kualitas peserta didik…

1 bulan ago