Nasional

‘Saya akan Berjuang untuk Kemerdekaan Belajar di Indonesia’

JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim menyampaikan apresiasi atas gotong royong pemajuan pendidikan di tanah air.

“Apresiasi saya yang sebesar-besarnya kepada seluruh jajaran pemerintahan, baik Kemendikbud dan pemerintah pusat, maupun dinas pendidikan di seluruh Indonesia, atas pelaksanaan program-program selama lima tahun terakhir yang sudah berdampak positif terhadap pendidikan di nusantara,” tuturnya.

Mendikbud berpesan agar para guru dapat mulai melakukan perubahan kecil di kelas yang mendorong inovasi pembelajaran.

“Perubahan adalah hal yang sulit dan penuh ketidaknyamanan. Satu hal yang pasti, saya akan berjuang untuk kemerdekaan belajar di Indonesia,” tuturnya.

“Apa pun perubahan kecil itu, jika setiap guru melakukannya secara serentak, kapal besar bernama Indonesia ini pasti akan bergerak,” tambah Mendikbud.

Mendikbud menekankan dua hal. Yaitu, kemerdekaan dalam belajar dan reformasi pendidikan yang dimulai dari pergerakan para guru.

“Hari Guru Nasional ini suatu hari yang bermakna. Karena tidak ada artinya apapun reformasi pendidikan tanpa pergerakan guru. Guru adalah mulainya dan akhirnya, ada di guru. Itu sebenarnya esensi pidato hari ini,” ungkapnya.

Mendikbud berjanji untuk membantu mewujudkan kemerdekaan dalam belajar.

“Unit pendidikan, yaitu sekolah, kemudian guru, dan muridnya memiliki kebebasan untuk berinovasi, belajar dengan mandiri, dan kreatif,” ujar Mendikbud.

Ia juga menyoroti pentingnya gerakan perubahan yang dimotori oleh para pendidik. Guru penggerak, disebut Mendikbud sebagai guru yang mengutamakan muridnya. Seorang guru penggerak akan mengambil tindakan tanpa disuruh atau diperintah untuk mengembangkan muridnya.

“Filsafatnya sama, semua yang terbaik untuk anak,” tandasnya.

Mendikbud menekankan rencana pemerintah untuk membantu memerdekakan guru-guru penggerak ini agar dapat melakukan berbagai macam inovasi pembelajaran.

“Dari sisi regulasi dan birokrasi juga harus kita dukung. PR kita banyak. Apa saja aturan-aturan, regulasi, dan kebijakan yang mungkin tidak memberikan mereka ruang inovasi dan ruang gerak untuk yang terbaik,” jelas Mendikbud.

Untuk itu, saat ini Mendikbud bersama jajarannya sedang melakukan pengkajian untuk menyederhanakan beban guru sehingga dapat lebih fokus pada inovasi pada pemelajaran.

“Semua kedirjenan, semua staf khusus, semua eselon I di kementerian saya, kita kompak untuk menyisir peraturan untuk kita sederhanakan,” terangnya. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?
M Nur Ali

Recent Posts

Mau Tahu Substansinya “Rodanya Mas Bagia”? Walkot Magelang Singgung Rp 30 Juta Per RT

MAGELANG, siedoo.com - Substansi Rodanya Mas Bagia adalah kemandirian masyarakat dengan menggelontorkan dana Rp 30…

1 jam ago

Hebat! Siswa SMK IT Ma’arif Kota Magelang Juara 1 AHM Best Student Jateng-DIY

MAGELANG, siedoo.com – Prestasi siswa SMK IT Ma'arif Kota Magelang, Jawa Tengah menggembirakan. Belakangan ini…

2 jam ago

Mendikbudristek Ajak Pelaku Pendidikan Lanjutkan Gotong Royong Wujudkan Merdeka Belajar

JAKARTA, siedoo.com - Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim mengajak seluruh masyarakat Indonesia khususnya pelaku pendidikan untuk…

11 jam ago

G20 Sangat Spesial, Biasanya Digelar di Bali, Tapi Kali Ini di Borobudur Magelang

MUNGKID, siedoo.com - Pemerintah Kabupaten Magelang sangat mendukung dalam mensukseskan kegiatan pertemuan forum kerja sama…

23 jam ago

Kesehatan Mental Guru di Masa Pandemi

Siedoo, Salah satu tantangan yang dihadapi institusi pendidikan adalah memastikan para tenaga pendidik memiliki kesehatan…

23 jam ago

Lomba Bertajuk Spetulasan di SMPN 2 Kota Magelang Bentuk Profil Pelajar Pancasila

MAGELANG, siedoo.com – Kemeriahan dalam memperingati HUT Kemerdekaan RI ke-77 nampak di SMPN 2 Kota…

1 hari ago