Categories: Nasional

Peluang, Tenaga Profesional Bisa Jadi ASN P3K

Share

JAKARTA - Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) membuka peluang kalangan profesional untuk menjadi aparatur sipil negara (ASN). Demikian menurut Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB).

Deputi Bidang SDM Aparatur Kemenpan-RB Setiawan Wangsaatmaja mengatakan profesional dapat mengisi jabatan fungsional dan jabatan pimpinan tinggi tertentu.

“PP itu mewajibkan agar setiap instansi pemerintah menyusun kebutuhan jumlah dan jenis jabatan PPPK berdasarkan analisis jabatan dan analisis beban kerja, untuk jangka waktu lima tahun yang diperinci setiap satu tahun berdasarkan prioritas kebutuhan,” katanya.

Dia menjelaskan bahwa pengadaan PPPK, untuk mengisi jabatan pimpinan Tinggi (JPT) utama dan JPT madya tertentu yang kosong. Hal itu dilakukan sesuai dengan ketentuan mengenai tata cara pengisian JPT dalam peraturan perundang-undangan, serta berkoordinasi dengan Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

Dua tahapan seleksi

Sementara, pengadaan PPPK untuk mengisi jabatan fungsional (JF) dapat dilakukan secara nasional atau tingkat instansi. Di mana pelaksanaannya dilakukan oleh panitia seleksi dengan melibatkan unsur dari kementerian yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang aparatur negara dan Badan Kepegawaian Negara (BKN).

“PP Nomor 49 Tahun 2018 menetapkan batas pelamar PPPK terendah adalah 20 tahun dan tertinggi satu tahun sebelum batas usia jabatan tertentu,” lanjut Setiawan.

Dia mencontohkan, untuk tenaga guru yang batas usia pensiunnya 60 tahun, bisa dilamar oleh warga negara Indonesia yang berusia 59 tahun. Demikian juga untuk jabatan lain.

Setiawan menekankan sesuai amanat Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN), rekrutmen PPPK ini juga dilakukan melalui seleksi. “Ada dua tahapan seleksi, yakni seleksi administrasi dan seleksi kompetensi,” katanya.

Pelamar yang telah dinyatakan lulus seleksi pengadaan PPPK, wajib mengikuti wawancara untuk menilai integritas dan moralitas sebagai bahan penetapan hasil seleksi.

“Wawancara untuk menilai integritas dan moralitas, serta turut mempertimbangkan masukan masyarakat sebagai bahan penetapan hasil seleksi,” ujar dia dikutip inews.id.

Setiawan mengatakan setiap ASN yang berstatus PPPK akan mendapat hak dan fasilitas yang setara dengan PNS. PPPK juga memiliki kewajiban yang sama dengan ASN yang berstatus PNS.

“PPPK juga mendapat perlindungan berupa jaminan hari tua, jaminan kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, jaminan kematian, serta bantuan hukum, namun tanpa jaminan pensiun," kata dia. (Siedoo)

Apa Tanggapan Anda ?
Tags: PPPK
Narwan Sastra Kelana
Leave a Comment

Recent Posts

Pentas Musikal BluePrint Production: Bentuk Syiar Nada UNIMMA

MAGELANG - Universitas Muhammadiyah Magelang (UNIMMA) sebagai Perguruan Tinggi Muhammadiyah terus mengembangkan kreativitasnya dalam berdakwah. Blueprint Production, salah satu media…

54 menit yang lalu

Rayakan Lustrum XII, ITS Lepas 1.100 Pelari dan Pesepeda Beradu Secara Virtual

SURABAYA - Semarakkan parade Lustrum XII atau Dies Natalis ke-60 Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Surabaya, ITS hadirkan kompetisi inovatif…

2 jam yang lalu

44 Mahasiswa UNIMMA Angkat Sumpah Profesi Ners

MAGELANG - Setiap lulusan perawat baru yang akan memasuki profesinya diwajibkan mengikuti angkat sumpah profesi perawat di hadapan organisasi Persatuan…

3 jam yang lalu

Kembangkan Aplikasi Indoor Planting, Mahasiswa ITS Raih Emas

SURABAYA - Pandemi Covid-19 tidak menghalangi mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) untuk tetap berprestasi bahkan di kancah internasional. Kali…

4 jam yang lalu

TK KB IT Pamardhi Siwi Mertoyudan Lakukan Aksi World Clean-up Day

MAGELANG – Anak-anak TK Pamardhi Siwi Mertoyudan Magelang melaksanakan kegiatan pungut dan memilah sampah di rumah masing-masing, Sabtu (19/9/2020). Hal…

1 hari yang lalu

IPM SMK Muhammadiyah 1 Borobudur Gelar Musyawarah Ranting

MAGELANG – Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) SMK Muhammadiyah 1 Borobudur Kabupaten Magelang Jawa Tengah mengadakan Musyawarah Ranting (Musyran), Sabtu (5/9/2020).…

1 hari yang lalu